2011/10/15

nama-nama-nama

Holaa all.
Halo Sahabat dahsyaaaaat.
Heil yeah, uts udah selesai. Semoga aja nilainya oenjoeh-oenjoeh gitu, wml broo.





All, kalian pernah ada masalah nama kalian nggak?
Pernah ngerasa aneh sama nama kalian nggak?
Pernah dibikin ribet sama nama kalian nggak?


لِكُلِّ مُسَمَّى مِنْ اِسْمِهِ نَصِيْبٌ
"Setiap orang akan mendapatkan pengaruh dari nama yang diberikan padanya."
(+)

Nama, ya nama. 
Pernah bayangin nggak, gimana kalo kita nggak punya nama? (nggak gitu juga kali)
Oke, nama itu penting, nama itu identity kita #halah

Orang tua kita ngasih nama ke anak-anaknya pasti beda-beda, kadang, orang tua kita ngefans sama Dude Herlino... nanti anaknya dikasih nama Dude Herlino.. oke, itu wajar. Tapi, kalo udah ortunya ngefans sama Spongebob gimana? -___- wayolo.

Terus, nama itu kan juga mempengaruhi identitas kita. Coba aja deh, bandingin nama orang Belanda sama Indonesia, Van Royen.. sama Muhammad Roem..--eh kenapa malah jadi konferensi meja bundar gini. Tuh kan udah beda. Apalagi namanya... bentar *obrak-abrik buku sejarah*  ya gitu macam Tjarda van Stakenborgh, atau van Mook, atau Daendels, atau van der Wiel. Jelas-jelas beda orang Eropa sama Asia. Fernando dan Isabella beda sama Udin dan Lena (?) dan pastinya setiap daerah punya ciri khas buat nama masing-masing :)

Hn, dan dulu, kata guru agama saya, kita nggak boleh malu menyandang nama Babeh kita di nama kita. Itu kebanggan loh =)) ndak usah malu, orang Arab-Arab gitu make bin-bin-an(?) sampe panjang-panjang gitu, keren abis. Tapi sayang katanya, di Indonesia, kayak gitu udah jarang, Indonesia lebih suka majang-majang nama bule gitu, well, kalo di Malaysia gitu-- masih banyak yang make bin-bin-an(?) dan btw, itu 'van' di nama orang Belanda artinya semacam 'bin' gitu, dan misalnya namanya 'Gregory van der Wiel' gitu, nanti kalo dia go internasional (main bola misalnya) yang yang terkenal 'van der Wiel'-nya, berarti nama buapaknya dongs? :0 semacam marga gitu ya--auk ah #lah

.
.
.
Nah...

Pernah dibikin ribet sama nama nggak?

Saya pernah kebtulan -_____- eh, nggak sih, emang takdir.

Kebetulan, akte kelahiran saya tertulis; Sri Meutia Florean Jasmine Nur Azizah.

Percaya-nggak-percaya itu nama saya. Pas TK saya biasa-biasa aja sama itu nama, mungkin malah sayanya nggak apal #ngek Tapi pas SD.. pas mau UASBN, wayolo... disana peraturannya, nama boleh disingkat cuman 3 huruf, dan pake spasi... dan nama saya singakatannya 4 kalo pake spasi. Kalo nggak boleh dan saya nggak lulus gimana... gimana... gimanaaaaaaaa gimanaa gimanaaa

MySpace

Tapi Alhamdulillah saya lulus.. dan... kata pengawas-nya masa "Itu nama siapa aja emang?" -____- yo. indak tau ambo.

Trus waktu SMP... yagitu (?) dan sekarang, disaat mulai ribet-ribetnya soal UN. NAMA SAYA DI DATA BUAT UN SALAAAAAAH. SALAAAAH ISSABELLA! SALAAAAH.

Padahal itu data harus sama kayak di Ijazah SD, sementara Ijazah SD saya namanya lengkap gitu. Dan di-data cuman Sri Meutia Florean JNA. Who's the fuck JNA?!



Akhirnya, saya mesti ribet ngurusin itu nama, yah, temen-temen juga banyak yang salah sih.

Bukan cuma itu, nama saya suka salah. Ngeq. Kebanyakan nulis nama saya yang 'Meutia' suka jadi Mutia. Bahkan Muthia -______- nggak apa kok, saya nggak marah.. di tulisan piala tk atau piagam sd pun nama saya salah *sabar sabar sabar*



Yasudahlah, saya nggak nyalahin emak babeh saya yang ngasih nama itu. Menurut saya itu bagus, wehehe. 
Kan kita harus bangga sama nama sendiri =))


Kesimpulan: Dude Herlino itu cakep, konferensi meja bundar itu ada di Den Haag, dan Gregory van der Wiel itu orangnya sesuatu.


Owari.
Bye.
Jangan kangen.
Keep calm and... idk, keep calm.



1 comment:

  1. nama riska cm riska nadya jd g ribeet !!!

    kunjungi blog aq ya

    ReplyDelete

Have something to say? Fire away! Let's discuss together.